insyaAllah. bersama kita berkongsi ilmu ;)

Wednesday, March 29, 2017

Peringkat Seterusnya

Bismillah walhamdulillah.
Dengan nama Allah dan segala puji bagiMu ya Allah.




Menjadi dewasa bermakna kau kena bersedia untuk buat satu keputusan, yang mana impak keputusan tu akan turut sama menjejaskan mereka yang berada di bawah tanggungan kau. Berbeza dengan menjadi remaja, keputusan kita walau bagaimana bodoh sekalipun tetap ada orang yang kau boleh jadikan benteng untuk backup kau, which is in most situation : mak ayah. Dan lagi berbeza dengan jadi kanak-kanak yang kau tak perlu nak decide satu apa pun, even esok nak pakai baju warna apa.

Dan kerana tanggungjawab menjadi dewasa ni tandanya kau evolving daripada satu tahap kepada tahap yang lain - dan tentunya tidak boleh dielakkan (kecualilah kematian) - fasa penerimaan kau terhadap sesuatu kenyataan pun mungkin berubah sementelah perspektif yang terpampang depan mata kau belum pasti sama dengan apa yang kau lihat dulu. Dan kerana itu, kita yang akan datang mungkin akan marah kita yang hari ini atas kenaifan kita menilai sesuatu dan menyebabkan kita yang akan datang menerima kesannya.

Dan inilah peringkat seterusnya dalam hidup, untuk buat kau terus melangkah. Bilamana berada di tempat yang sama, sudah tidak memadai dengan bertambahnya usia kau, bertambahnya keperluan kau.




Aku menulis hari ini, sebagai peringatan untuk aku yang akan datang - bahawa aku sedar dan memahami risiko besar yang diperjudi sementelah langkahan ini dihayun, lompatan ini dilonjak. Akan sampai kepada tempat yang sama, atau tempat yang lebih baik, atau jatuh terus. Dan biarlah. Takdir ni datang daripada perkataan 'qadar : keupayaan/kemampuan. Buatlah apa yang terbaik setakat yang termampu - dan let Allah take care of the rest.



فَإِنَّ مَعَ الْعُسْرِ يُسْرًا إِنَّ مَعَ الْعُسْرِ يُسْرًا
"Karena sesungguhnya bersama setiap kesulitan ada kemudahan. Sesungguhnya bersama setiap kesulitan ada kemudahan.

Moga Allah redha.

Tuesday, January 31, 2017

Nilai Diri

Bismillah walhamdulillah.

Aku selalu ingatkan orang-orang yang rapat dengan aku, rusukkiri mesti dah nak muntah dengar, adik-adik aku memang dah cop aku kaki bebel bila topik ni keluar, kawan-kawan rapat pun tahu. Bukan sebab pendengar terpilih (selected audien) aku ni tak tahu, tapi biasalah, kadang-kadang aku sendiri pun jadi bengap jugak, so dengan menegur orang-orang yang rapat dengan aku, sampai time bengap aku, diaorang boleh tegur aku balik.

Ketahui nilai anda. 

Dalam hidup ni ada banyak mende yang boleh kau kejar, tapi malangnya kau takkan cukup masa untuk kejar semua. Dan setiap kita ada keperluan untuk pilih, apa yang sebenarnya worth fighting for. Dalam keadaan kita masing-masing ada perangai (attitude), pendekatan (approach), latar belakang (background) dan persekitaran (environment) yang berbeza, kita sama-sama tidak layak untuk mengkritik (judged) pilihan orang. Apa yang bernilai di mata kita, belum tentu sama bernilai di mata keluarga kita, di mata majikan kita. 

Sebab itu setiap kita, kena ada skillset untuk nilai sendiri, apa sebenarnya NILAI kita?

Nak jadi apapun, padan ke tak dengan apa yang ada dengan kita? Takkan nak suruh Ustaz Azhar Idrus jadi joki golf sedangkan beliau ada kepakaran berdakwah? Takkan nak suruh Safiq Rahim jadi runner serve saman padahal dia reti main bola? Dan sebab itu UAI dan Chopot dikira berjaya, hanya kerana satu sebab - mereka mengetahui nilai mereka.

Terjebak dalam dunia serba gila hari ini buatkan aku terfikir - apa sebenarnya nilai kita : anak muda sebenarnya? Jadi macai suruhan orang? Jadi pengepost status celaka memisahkan relation manusia? Jadi peguam pencari authority membenarkan kezaliman? Jadi ustaz penghafal dalil sipi-sipi buat kelentong umat? Atau jadi majikan nak cepat kaya pemeras keringat pekerja? 

Ada akal untuk mencerna, ada agama sebagai panduan. Kot kot mana pun kau nak kira, pastikan biar kau tak rugi kat sana. Rugi sini takpe, at least kau boleh overturn setahun dua, tapi kalau kat sana, Allahu. Sumpah, banyak gila antara kita yang sampai sekarang tak tahu nilai masing-masing.

Jangan sia-siakan peluang muda yang ada.
Ketahuilah nilai anda. dan menyumbanglah sebanyaknya buat umat.

Semoga Allah redha. 


Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...