insyaAllah. bersama kita berkongsi ilmu ;)

Tuesday, April 30, 2024

Menghina para Murobbi.

Bismillah walhamdulillah. 

1) Ilmu ni luas, sedangkan kefahaman kita terbatas. Akan ada perkara yang kita tidak tahu, kalau tahu pun ada yang tidak kita faham. 

2) Kemudian Allah datangkan para anbia' untuk menjadi guru & murabbi mengajarkan kita. Biar kita pandai daripada kejahilan, selamat dunia akhirat.

3) Bila Nabi dah takde, tampil golongan alim ulama' pulak untuk memikul amanah memahamkan manusia dengan ilmu. 

4) Tanpa mereka para guru yang banyak berkorban, nescaya kita pun turut hanyut dalam kealpaan. 

Moga Allah ampunkan kita. 
Dan maafkan ke-tidaktahu-an kita, dalam menghormati para alim ulama'. 

Wednesday, April 17, 2024

Sibuk Yang Perlu.

Masa Kosong Yang Membunuh Jiwa

1. Kesibukan adalah keperluan manusia. Kita kena sibuk sama macam kita kena makan, minum dan sebagainya. Kesibukan adalah bukti kita wujud dan hidup. 

2. Yang menjadikan kita maju adalah kesibukan. Yang menjadikan kita cergas juga adalah kesibukan. Yang menjadikan kita berjiwa besar juga adalah kesibukan. Yang menjadikan kita sentiasa optimis juga adalah kesibukan. Dan yang paling penting, yang menjadikan kita manusia yang ada harga dan nilai juga adalah kesibukan.

3. Sibuk atau tidak, kita yang akan tentukan dan pilih. Dalam setiap fasa hidup kita, kita sentiasa ada peluang untuk menyibukkan diri. Masa muda, kita boleh buat macam-macam sebab kita masih kuat dan ada kecukupan. Masa tua, kita boleh sibukkan diri dengan komuniti setempat. Masa sakit, kita mungkin masih boleh sibukkan diri dengan rawatan dan terapi kesihatan. Masa tak da duit, kita mungkin boleh sibukkan diri dengan berniaga kecil-kecilan. Dan begitulah seterusnya. 

4. Kenapa kita perlu sentiasa sibukkan diri? Kerana bila kita kosong, macam-macam masalah akan timbul. Akhirnya kita menjadi manusia yang sentiasa bersikap negatif dan pesimis. 

5. Bila masa kosong, kita akan mula tenggelam dalam perkara harus. Kita akan mula menonton tv secara berlebihan. Layan movie (walaupun movie Islamic) secara berlebihan. Layan media sosial secara berlebihan. Tenggelam di dalam perkara harus termasuk di dalam sifat yang dikeji menurut sebahagian ulamak. 

6. Bila banyak masa kosong, badan kita tak cukup penat kerana kurang aktiviti. Tidur pun tidak akan lena kerana badan sentiasa dalam keadaan rehat yang panjang. Jiwa jadi gelisah tidak ketahuan kerana jemu dengan aktiviti rutin ringan. 

7. Bila kita banyak masa kosong, kita akan banyak bermonolog, mengenang nasib diri, mengandai itu dan ini. Kita akan mula berkhayal dan hidup dalam imaginasi yang tidak membawa kita ke mana-mana. 

8. Bila masa kosong terlalu banyak, otak kita akan berhenti berkembang sebab tak banyak digunakan. Otak tidak diasak untuk berfikir. Dengan itu potensi untuk menjadi nyanyuk akan meningkat. 

9. Bila kita mula banyak masa kosong, kita akan jadi manusia yang sensitif. Ini kerana kita mula melayan semua benda kecil yang berlaku di sekeliling kita. Orang yang sibuk tak sempat untuk melihat semua benda yang lalu depan matanya. 

10. Bila banyak masa kosong, kita mungkin akan kehilangan pandangan hormat dari rakan-rakan. Mereka akan melihat kita sebagai manusia pasif yang tidak ada matlamat hidup. Hidup hari-hari ikut sahaja apa yang berlaku. 

11. Masa kosong yang banyak juga akan menjadikan kita tidak lasak. Terlalu terperangkap dengan rutin dan tak mudah untuk menerima perubahan mendadak pada jadual hidup. Sedangkan hidup sebenarnya penuh dengan kejutan. 

12. Kelazatan sibuk melebihi kelazatan masa kosong. Imam Syafie pernah menasihatkan:

وانصب فان لذيذ العيش في النصب

“Berpenat-penatlah kamu kerana sesungguhnya kelazatan hidup terdapat pada kepenatan.”. 

13. Berehatlah semata-mata untuk mencari tenaga bagi melakukan aktiviti seterusnya. Al-Quran memberi panduan bahawa sesudah selesai dari satu pekerjaan mestilah dituruti dengan melakukan pekerjaan lain. 

فإذا فرغت فانصب

“Kemudian apabila engkau telah selesai (daripada sesuatu amal soleh), maka bersungguh-sungguhlah engkau berusaha (mengerjakan amal soleh yang lain).” (Asy-Syarh: 7)

Wallahu a’lam.


(Copypaste - kredit kepada penulis asal)

Wednesday, January 3, 2024

Azam En Izzat Apa?

Bismillah walhamdulillah. 

Mungkin dah sampai masa saya meng-eksklusifkan tulisan saya bila medsos saya terkesan teruk dengan impak shadow-banned baru² ini. 

Tapi dia jadi rugi bila traffic di blog tidaklah sebanyak di medsos sedangkan sebaik² kita adalah mereka yang bermanfaat kepada orang lain. 

Cuma untuk sedapkan hati - saya percaya blogspot lebih bertahan lama berbanding medsos sebab dia dah terbukti daripada saya seawal belasan tahun, berbanding medsos yang baru trending menjengah 2010+

...

Awal tahun baru saya bertemu seorang client, dia ada isu sebab ada kenyataan tidak benar seseorang telah mendatangkan kerugian kepadanya. 

Tapi bukan itu point tulisan ini, sebab apa yang dibincangkan peguam-anakguam ialah sulit. Cuma di akhir perbualan kami, dia menyentuh tentang azam. 

"En Izzat pasang azam kali ni?"

Saya tersentak, sebab saya honestly tidaklah meletakkan apa² target spesific yang kena capai by tahun ini. Sebab saya percaya bahawa apa yang ditakdirkan Allah itulah yang terbaik untuk kita, dengan syarat kita pun dah buat yang terbaik pada kadar kemampuan kita. 

Cuma saya kongsikan pada beliau satu pengajaran yang saya dapat daripada kuliah : 

Ada dua peringatan Nabi - merancanglah sebagaimana kita akan hidup 1000 tahun lagi, dan di sisi yang lain - dan juga rancanglah jugak sebagaimana kita akan mati esok hari. 

Kita azam nak beli rumah, nak gi melancong etc macam nak 1000 tahun tu betul dah, 

Tapi kita tertinggal part untuk planning what if kita akan mati esok? 

Apa preparation kita? 

Dah mintak maaf ke salah kita dengan mak ayah? 
Dah cukup ke kita bahagiakan anak isteri? 
Dah cuba bayar hutang? 
Dah ganti tinggal solat, puasa? 
Dah banyakkan amal sunat buat cover yang wajib kita terlepas? 
dll. 

Dia terdiam panjang. 

Dan saya juga termenung sendirian.
Sebab saya sendiri pun tak bersedia untuk itu. 

Wallahua'lam. 

Moga Allah ampunkan kita, dan bantu kita jadi lebih baik. 

#EeIsTyping #KemahiranHidup  

Saturday, December 2, 2023

Cerita Adik Beradik



1) Kita dua beradik, duduk rumah sebelah-sebelah. 

2) Dulu rapat sangat², boleh kata semua benda kita buat kita ajak dia.

3) Allah takdirkan belakang rumah kita ada harta karun. Orang luar pakat datang rumah kita. Labur sana sini. Jadi rumah kita lagi cepat membangun & maju. 

4) Tapi adik kita tak kaya mana. Hiduplah dia biasa-biasa. Bila lama-lama masing² dah ada hal sendiri, hubungan jadi renggang sikit. 

5) Sekali tu adik kita tolong sorang brader yang kena buang keluarga. Dia kesian tengok brader tu sehelai sepinggang, duduk bawah jambatan.  Makan tidur tak terjaga. 

6) Awal-awal penumpang ni bagus. Pagi-pagi tolong sapu rumah, siram pokok, bagi makan ayam. Maknanya macam tak sia-sialah adik kita ambik dia menumpang. 

6) Tapi bila dah lama-lama penumpang tu mula naik kepala. Dulu makan je lah apa ada sekarang dengar kata dah reti marah² kalau makan benda biasa. 

7) Dia pandai, sikit² dia buat hal. Adik kita pulak jenis baik. Tolak ansur punya pasal lama-lama dah macam penumpang kat rumah sendiri. Master bedroom pun dah dapat kat penumpang. 

8) Kita pulak bila dah kaya ni jadi tak sempat nak ambik tahu pasal adik sangat. Projek masuk banyak, bisnes pulak tak putus. 

9) Sekali tu kita dengar adik kita nak kena halau. Kalau tak keluar penumpang tadi nak pukul. Barulah kita sedar. Aih bahaya adik aku ni. 

10) Tapi baru je kita nak angkat suara jerkah budak penumpang rumah adik - bisnes partner kita tegur, jangan duk sibuk la pasal jiran tu nanti meniaga kita tak maju. 

11) Partner buat syarat, jangan campur atau dia taknak dah buat bisnes dengan kita. 

12) Rupanya penumpang jiran adik kita tu, anak saudara dengan bisnes partner kita. Patutlah dia ugut kita sangat. 

13) Kita dah jadi serba salah. 

14) Adik kita dah berdarah muka kena tumbuk tu, tapi partner dah remind jangan ambik port. 

15) Sebabkan kita risau nanti anak bini kita nak makan apa kalau duit dah tak masuk bulan² daripada partner?

16) Elok² kita duduk aman elok² boleh tengok movie, kang kalau kita gi tolong adik kita gocoh nanti silap² kita boleh cedera, patah tulang ke apa. 

17) Jadi kita pun biar je lah. Maslahah kononnya.

18) Nak sedapkan hati kita pun laungkanlah - solidariti untuk adikkku! 

Sekian.


Wednesday, November 22, 2023

Palestina Tercinta.

Bismillah walhamdulillah. 

1- Masuk kali ni dah banyak kali dah kita dengar saudara kita di sana diserang, dalam bentuk intidimasi (ugutan), penindasan, malah dicederakan dibunuh dibom dll. 

2- Daripada saya tak beranak lagi, sampailah sekarang saya dah ber-anak pun isu ini masih tidak selesai & terus berulang-ulang diceritakan. 

3- Dan ia tidak akan selesai sehinggalah Islam menang. 

4- Cumanya akan terus bersemangatkah kita menanti detik itu? Momentum yang terkumpul ini akan cukupkah dengan tempohnya yang tidak pasti bila?

5- Kalau tidak terus dibajai faham, tentu sekali perjuangan membela saudara kita di sana akan jadi hanya bermusim. Melambung setiap kali berombak, namun karam bila tidak beralun. 

6- Teruslah mendidik generasi anak-anak kita, kerana walau umur kita tidak panjang untuk melihat Palestina merdeka, biar mereka menjadi penyambungnya - dan moga ada titik² usaha kita diterima Allah sebagai jalan membantu agamaNya.  

7- Hasbunallah wa nikmal wakeel. 

Inzimhum ya Allah, wansurna alaihim. 



Sunday, October 8, 2023

Barang Payoh.

Antara benda yang saya sendiri tak suka pasal saya ialah bila saya 'kena' - samaada sukarela atau dipaksa, saya akan buat benda tu betul-betul. 

Saya taknak kalau setakat buat, cincai, asal ada dll. 

Kena buat molek, satunya sebab saya nak rasa puas hati & yang lagi utama dua, sebab orang tahu yang tu saya buat. Jadi nama baik saya terikat dengan outcome tu. 

Masalahnya pulak, bila saya disuruh 'manage' organisasi ni - saya paling rasa tak syok bila ada kena kawal 'orang'. 

Sebab bila kawal, bermakna ada masa yang kita kena menggunakan hardway @ bersikap keras bagi menjayakan misi organisasi. 

Dan tambah merumitkan bila keras, orang akan terasa, akan play victim, akan keras jugak dengan saya. 

Daripada elok² berkawan molek, tiba-tiba dah jadi renggang. Tak ke tak sedap? 

Sebab tu kalau boleh, saya taknak jadi apa-apa yang kita kena manage orang ni. Payah & complicated. Stress woo. 

Itu je lah, sekiannn. 

Sekadar random rant, moga ada manfaat. 🙏🏼

Wednesday, September 21, 2022

Puteriku Sayang

Bismillah walhamdulillah.
 

Iman. 

Anak saya no 3 namanya Iman, Umi dia suka nama Iman, tapi sebab kalau ikutkan Iman ni nama lelaki, kami tambahkan Solehah di belakangnya untuk tunjukkan yang Iman yang ini perempuan. 😅

Iman sekarang dalam fasa nak tukar daripada pengasuh ke taska. Sebenarnya nak tunggu je sampai 4 tahun terus, pahtu hantar Pasti. Tapi sebab pengasuh dia ada kena jaga family dialisis jadi kena carilah taska jugaklah. 

Bagus je hantar taska ni, sebab dia boleh jadi fasa persediaan sebelum masa Pasti nanti. Kalau sebelum ni dengan pengasuh dia ada 3-5 kawan je, kat taska dia 9-12 kawan. So kenalah dengan Pasti nanti nak ada 17-20 kawan.

Tapi masalahnya Iman taknak gi taska. 

Taknak yang bukan taknak. Tapi taknak yang macam takut, trauma gitu. Biasa anak ni, bila nak gi taska tu baru dia mengamuk, menangis. Iman pulak, petang malam memang taknak gi taska. Kalau abang² usik dia, siap tarik rambut lagi punyalah dia marah taknak pergi. 

Bimbang jugak. Yelah sebelum ni anak kita lelaki, tak kisah sangat. Tapi bila perempuan ni rasa risau jugaklah. 

Tulis untuk ingatan masa depan, doakanlah jugak Iman kuat, dan jadi anak solehah secantik namanya. 

Terima kasih. 
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...