insyaAllah. bersama kita berkongsi ilmu ;)

Friday, October 20, 2017

Karnival Usahawan Desa (KUD 2017)

Bismillah walhamdulillah.

Saat cerita ini ditulis, aku baru sahaja pulang daripada KUD'17 @ PWTC - sebab mak aku ada bukak booth kat sana. Semenjak umur aku 14 tahun, yakni 14 tahun lepas : aku dah belajar terima hakikat yang mak abah aku dah 'bekerja sendiri', terma yang aku mula-mula dengar zaman nak kena isi borang pinjaman buku teks dulu-dulu yang pada akal budak aku bermaksud mak ayah diorang takde kerja, so kadang-kadang ambil upah mesin rumput, atau buat nasik lemak hantar ke kedai-kedai. Dan qadar Allah menetapkan - mak & abah dah termasuk dalam klik 'bekerja sendiri'.

Aku adalah orang yang antara yang terkesan, kalaupun bukan yang paling - pada perubahan sosio-ekonomi keluarga. Bila mana abah antara kakitangan yang diberhentikan dek kerana kegagalan syarikat meneroka sumber bahan mentah baru. Berada di sektor pembalakan sebuah negeri yang rata-rata dihantui dengan operasi haram yang segelintirnya dipayungi pihak berwajib, lebih membuatkan suratan ini semakin tidak dapat dielak. Namun, apalah sangat budak umur 14 tahun faham pasal semua benda ni. Kan?

Bila abah berhenti, dengan sedikit pampasan dan duit simpanan - mak abah setup satu business bakery. Mula-mula bermula dengan kek, kemudian bertambah dengan roti, coklat dan terkini produk frozen. Dan sejak daripada hari itu, dimensi usahawan mula terasa dekat dengan diri. Mak abah rajin join program latihan, kursus, seminar dan segala macam mak nenek lagi anjuran Mara, Jabatan Pertanian, Ketengah, dan macam-macam lagi. Dan secara tidak langsung, bila ada je program-program yang kebetulan kena dengan timing sekolah cuti, mesti aku kena pergi. Jadinya, kefahaman usahawan tu dah diasak semenjak awal remaja lagi dalam diri.

Bukan setakat tu je, bila dah join usahawan ni. Part paling syok ialah pergi meniaga di karnival, ekspo, yang di-initiate bagi membantu para usahawan mengenengahkan, mempromosi, memasarkan produk-produk mereka. Usahawan juga tentunya akan mengambil kesempatan ini untuk meluaskan jaringan mereka bagi meneroka kerjasama baru yang memberikan manfaat yang lebih bagi mereka. Ia juga membuka peluang kepada para peruncit untuk memilih dan menilai bahan untuk didagangkan di premis mereka. 

Berada dalam kelompok ini, aku sangat yakin, andainya pihak berwajib betul-betul memainkan peranan, kita tidak lagi perlukan produk import dalam memenuhi keperluan penduduk. Contoh mudah, industri bantal. Tidak kurang ada 5 usahawan yang mengusahakan pembuatan bantal, yang secara relatif menawarkan harga lebih murah (kerana mereka tanam pokok kekabu sendiri, dan jahit bantal sendiri), bahan mentah neutral dan dengan kualiti barang yang tidak dapat disamakan dengan bantal buatan kilang sebagaimana pasaran sekarang. Tapi - bila ditanya : bisnes mereka yang prospeknya melangit hanya cukup-cukup untuk tanggung mereka sekeluarga makan. Itu belum cerita lagi, perihal makanan seperti sos, kicap.

Harapnya, pengajuran KUD saban tahun ini, bukanlah sekadar smoke screen, kononnya pihak berwajib sudah membuat sesuatu bagi menghulurkan tangan buat sekalian para usahawan. Buat hati yang mencemuh, ketahuilah padang ini tidak sama rata. Dengan bantuan geran bernilai jutaan, kuasa pasaran, tender kerajaan kepada produk-produk kilang yang kebanyakan daripada luar - cuba bayangkan ; macamana usahawan boleh masuk mencelah?

Moga Allah redhai.


Izzat Ghazali
anak usahawan desa. 

1.54 am
21/10/17
office NAIZ

Thursday, October 19, 2017

Menulis. Biar Jadi Kebiasaan.

Bismillah walhamdulillah.

Aku rasa hampir separuh tahun jugak aku tinggal menulis ni. Sebenarnya bukan tiada apa untuk dikongsi, tapi sebabkan faktor aku dah tua, dan dunia blogger ni dah tak up macam tu. Nak cerita semua perkara dekat Facebook kang lagi disalahertikan sebagai show-off pulak. So akhirnya : tersimpanlah ilham nak menulis tu dalam hati, dan terbenamlah selamanya. 

Bila kadang-kadang aku boring, aku scroll back balik apa yang dah aku tulis kat blog. Dan ia sedikit sebanyak membawa aku kembali ke saat bila mana sesebuah cerita ditulis. Jadinya ia memberikan pengajaran jugak kepada aku, kalaupun bukan pada orang lain - dengan revisited back apa yang dah aku nukilkan kat sini. Kenapa bukan di Facebook, medsos yang kononnya paling up sekarang? sebab Facebook di too mainstream. Semua orang ada kat sana, dan secara pukul rata, majoriti beranggapan dalam dunia hari ini - siapa yang tak wujud kat alam Facebook tu macam dia tak wujud dah kat alam nyata.

Apa yang aku cerita kat Facebook 5 tahun lepas, lebih banyak ditapis, sebab ada mata yang memerhati, ada akal yang membaca, dan ada hati yang mungkin dirasa atas penulisan aku. Yang sebenarnya bukanlah asbab kenapa penceritaan di Facebook. Entahlah. Aku tak tahu pasal apa yang orang lain rasa, tapi bagi aku - kat Facebook ni tempat untuk aku huha huha, get in touch dengan kawan-kawan, dan letakkan apa yang aku nak ingat dalam tempoh mendatang.

Berbeza dengan blog, aku kebanyakan menulis untuk meluahkan sebuah rasa. Yang kadangkala boleh jadi sebab aku bengang dengan someone / something, atau aku tengah rasa sedih, ataupun tengah marah. Jadi the feeling is there. Dalam keadaan aku sedar yang hampir tak ada orang yang baca, so itu bagus. Biar ia jadi bahan bacaan - untuk masa mendatang. 

Cumanya, yang menjadi halangan ialah, kerajinan menulis. Kerjaya guaman ni memang menuntut baca dan tulis yang tak berkesudahan. Dan kononnya untuk release - jangan buat dah apa yang kita dah buat selalu. Kalau kau dah kerja nelayan, takkanlah kau nak redakan tekanan dengan pergi mengail ye dak? Tapi itulah, aku rasa terapi terbaik bagi introvert macam aku - ialah dengan berinteraksi, baik dengan mulut atau dengan tangan. Susahnya luah dengan mulut, ia laju dan kau tak boleh trace back apa mende yang dah terluncur. So jadi masalah lain lagi.  

Dah. Doakan semoga kehidupan aku berjalan tenang. Dengan keluarga, kerjaya, kawan-kawan, perjuangan, dan lain-lain. 

---

Bismillah untuk sebuah rebound. 
insyaAllah.  

Wednesday, March 29, 2017

Peringkat Seterusnya

Bismillah walhamdulillah.
Dengan nama Allah dan segala puji bagiMu ya Allah.




Menjadi dewasa bermakna kau kena bersedia untuk buat satu keputusan, yang mana impak keputusan tu akan turut sama menjejaskan mereka yang berada di bawah tanggungan kau. Berbeza dengan menjadi remaja, keputusan kita walau bagaimana bodoh sekalipun tetap ada orang yang kau boleh jadikan benteng untuk backup kau, which is in most situation : mak ayah. Dan lagi berbeza dengan jadi kanak-kanak yang kau tak perlu nak decide satu apa pun, even esok nak pakai baju warna apa.

Dan kerana tanggungjawab menjadi dewasa ni tandanya kau evolving daripada satu tahap kepada tahap yang lain - dan tentunya tidak boleh dielakkan (kecualilah kematian) - fasa penerimaan kau terhadap sesuatu kenyataan pun mungkin berubah sementelah perspektif yang terpampang depan mata kau belum pasti sama dengan apa yang kau lihat dulu. Dan kerana itu, kita yang akan datang mungkin akan marah kita yang hari ini atas kenaifan kita menilai sesuatu dan menyebabkan kita yang akan datang menerima kesannya.

Dan inilah peringkat seterusnya dalam hidup, untuk buat kau terus melangkah. Bilamana berada di tempat yang sama, sudah tidak memadai dengan bertambahnya usia kau, bertambahnya keperluan kau.




Aku menulis hari ini, sebagai peringatan untuk aku yang akan datang - bahawa aku sedar dan memahami risiko besar yang diperjudi sementelah langkahan ini dihayun, lompatan ini dilonjak. Akan sampai kepada tempat yang sama, atau tempat yang lebih baik, atau jatuh terus. Dan biarlah. Takdir ni datang daripada perkataan 'qadar : keupayaan/kemampuan. Buatlah apa yang terbaik setakat yang termampu - dan let Allah take care of the rest.



فَإِنَّ مَعَ الْعُسْرِ يُسْرًا إِنَّ مَعَ الْعُسْرِ يُسْرًا
"Karena sesungguhnya bersama setiap kesulitan ada kemudahan. Sesungguhnya bersama setiap kesulitan ada kemudahan.

Moga Allah redha.

Tuesday, January 31, 2017

Nilai Diri

Bismillah walhamdulillah.

Aku selalu ingatkan orang-orang yang rapat dengan aku, rusukkiri mesti dah nak muntah dengar, adik-adik aku memang dah cop aku kaki bebel bila topik ni keluar, kawan-kawan rapat pun tahu. Bukan sebab pendengar terpilih (selected audien) aku ni tak tahu, tapi biasalah, kadang-kadang aku sendiri pun jadi bengap jugak, so dengan menegur orang-orang yang rapat dengan aku, sampai time bengap aku, diaorang boleh tegur aku balik.

Ketahui nilai anda. 

Dalam hidup ni ada banyak mende yang boleh kau kejar, tapi malangnya kau takkan cukup masa untuk kejar semua. Dan setiap kita ada keperluan untuk pilih, apa yang sebenarnya worth fighting for. Dalam keadaan kita masing-masing ada perangai (attitude), pendekatan (approach), latar belakang (background) dan persekitaran (environment) yang berbeza, kita sama-sama tidak layak untuk mengkritik (judged) pilihan orang. Apa yang bernilai di mata kita, belum tentu sama bernilai di mata keluarga kita, di mata majikan kita. 

Sebab itu setiap kita, kena ada skillset untuk nilai sendiri, apa sebenarnya NILAI kita?

Nak jadi apapun, padan ke tak dengan apa yang ada dengan kita? Takkan nak suruh Ustaz Azhar Idrus jadi joki golf sedangkan beliau ada kepakaran berdakwah? Takkan nak suruh Safiq Rahim jadi runner serve saman padahal dia reti main bola? Dan sebab itu UAI dan Chopot dikira berjaya, hanya kerana satu sebab - mereka mengetahui nilai mereka.

Terjebak dalam dunia serba gila hari ini buatkan aku terfikir - apa sebenarnya nilai kita : anak muda sebenarnya? Jadi macai suruhan orang? Jadi pengepost status celaka memisahkan relation manusia? Jadi peguam pencari authority membenarkan kezaliman? Jadi ustaz penghafal dalil sipi-sipi buat kelentong umat? Atau jadi majikan nak cepat kaya pemeras keringat pekerja? 

Ada akal untuk mencerna, ada agama sebagai panduan. Kot kot mana pun kau nak kira, pastikan biar kau tak rugi kat sana. Rugi sini takpe, at least kau boleh overturn setahun dua, tapi kalau kat sana, Allahu. Sumpah, banyak gila antara kita yang sampai sekarang tak tahu nilai masing-masing.

Jangan sia-siakan peluang muda yang ada.
Ketahuilah nilai anda. dan menyumbanglah sebanyaknya buat umat.

Semoga Allah redha. 


Monday, December 26, 2016

Bangsa Tanpa Negara

Bismillah walhamdulillah.

Nak cerita pasal Rohingya ni kan jadi terlampau mainstream sangat sebab semua orang nak cerita sampai orang dah tak tahu dah mana satu betul, mana satu tipu. mana satu versi sapu bawah karpet, mana satu versi ajinomoto. tapi tu je lah yang kau reti pun. kan? nak balas komen kat fb nak bagi nampak educated sikit, time-time tu lah jugak kau google kohkoh. cumanya, bagi aku kita terlalu melebih dalam mende yang kita tak boleh buat.

Yelah, kau tu bukan Perdana Menteri pun, bukan Kedutaan pun, setakat masuk punch-card keluar balik pergi soru tu iyelah, tu pun dah dapat warning letter pasal asyik mengulor je. sebab tu kita sembang je boleh. dalam pada kita mempertikaikan kenapa PBB, OIC, ASEAN, hatta Government sekalipun yang memang sah-sah kita takleh buat apa, baiklah kau tengok Rohingya yang tengah cari pili paip tak kunci depan kedai nak buat minum tu. Belanja makan ke, derma lah ke. At least, kau ada 'berbuat' sesuatu. 

Sebab akhirnya, yang dilihat besar pada kaca manusia - berucap dalam demo, pergi hantar tentera pengaman etc, belum tentu lagi dilihat besar dalam nilaian Allah, dan yang orang tengok kecik - derma roti, biskut kat pusat-pusat pelarian, bukak tabung dengan kawan-kawan, kumpul & serah mereka, belum tentu di sisi Allah pun dilihat kecik jugak. teruskan sebarkan mesej solidariti untuk bangsa tanpa negara, saudara seagama, dan harapnya, derita mereka nanti akan ada titik nokhtahnya.

Moga Allah memudahkan urusan kalian. 
dan mengejutkan kami daripada nikmatnya kelekaan ini. 

 

Thursday, November 17, 2016

Institusi Islam Yang Tidak Islamik

Bismillah walhamdulillah.

Baru-baru ini saya mengalami sedikit masalah dengan so-called Islamic Institution. Ia sejujurnya bukan salah siapa-siapa namun, jalan ke arah penyelesaian yang sebenarnya selangkah depan mata, dipindah jauh beratus kilometer jaraknya. Pada hemat saya, - walaupun bukan sebagai pengamal undang-undang sekalipun - the main interest - untuk setiap institusi normal dalam dunia ini adalah untuk memberikan manfaat kepada warga terbanyak, sekaligus mendapatkan manfaat (keuntungan, popular dll) daripadanya.

Dan ia menjadi amat malang, Islamic based institution pula yang gagal menterjemahkannya. Saya berpendapat, dalam keadaan kita sendiri merasa sangsi dengan kewujudan (kebanjiran) institusi/produk yang menggunakan nama Islam, ia sedikitpun tidak memindahkan tanggungjawab institusi Islam tersebut untuk terus mengangkat Islam sebagai teras dalam its daily business. Benar, Islam bukan letaknya pada nama, namun dilihat menggunakan 'Islam' sebagai jenama memberikan greater impact kepada khlayak.

Sebagai contoh - Kedai Runcit Islam (KRI). Di celah-celah kemeriahan industri kecil sederhana negara, tiba-tiba ada individu yang mewujudkan KRI untuk mengetengahkan pemasaran produk. Dakwanya KRI hanya akan menerima dan menjual produk yang terbukti halalan toyyiban supaya customers tidak lagi perlu ragu-ragu untuk membelinya. KDI juga akan memastikan premisnya bersih, pekerjanya ramah, bacaan alQuran diperdengarkan setiap kali ia dibuka, transaksi yang telus dan lain-lain.

Masyarakat menerima kemunculan KRI dengan berbesar hati. Tersebar seantero negara KRI sepatutnya menjadi pilihan utama kepada pengguna. Jika KRI tiadalah, barulah masyarakat boleh membeli daripada kedai yang lain. Duta-duta KRI yang terdiri daripada ustaz-ustaz lulusan realiti TV mula menggunapakai dalil naqli (kerana mereka lebih popular berbanding 'ustaz' sebenar yang tak reti berlakon menangis di pentas), memberikan fatwa menyokong perkembangan KRI.

Dan ia berlaku beberapa ketika.

Kini KRI berdiri megah dengan setiap cawangan sekurang-kurangnya satu cawangan di setiap daerah. Kedai runcit lain mula mendapat tempias berikutan permintaan terhadap KRI semakin meninggi. Namun malangnya, di sebalik semua itu, tanpa hebahan ramai, KRI mula tersasar daripada landasannya.

(..akan bersambung..)

Monday, November 14, 2016

Masa yang dibiarkan PERGI

Bismillah walhamdulillah.

Menjejak ke usia baru buat saya jadi terfikir, apa yang telah saya sumbangkan kepada kehidupan secara keseluruhannya? dan andainya tempoh pinjaman ini ditamatkan dalam keadaan tempoh sahnya menjadi rahsia kepada kita, apa yang bakal menjadi bekalan untuk kehidupan kita, di sana nanti?

Malang sungguh, bilamana waktu yang datang silih berganti ini kita rugikan dengan mengkritik orang, sedangkan tiada ada usaha penambaikan untuk kita. Membuatkan pandangan orang tampak teruk, tidak menjadikan kita lebih baik. Kemukakan pandangan kita dan berhujahlah pertahankannya - tumpukan kepada kelebihan pandangan kita, berbandingan keburukan pandangan mereka. 

Dan saya sedar, kebanyakan kita sudah letih berhujah kerana orang (baca:kita) lebih cenderung untuk percaya apa yang mereka (baca: kita) mahukan sahaja. Tapi, tetap ia tidak menghalalkan cara kita untuk menafikan keperluan untuk berhujah dengan baik. Kalau dulu hujah mulut mungkin agak sukar, "segan jugak nak bercakap bukan-bukan bila orang nampak muka kita ni," tapi sekarang, hujah tangan di sebalik komputer, handphone jadi kebiasaan yang sekaligus menyebabkan gejala membantai tanpa asas, menempelak tanpa adab ini semakin membarah.


life is choice. choose wisely.


Sedarlah, intelectual capability kita tentu sekali tidak sama - ditambah pula dengan variasi latar belakang yang jelas lebih menjadikan ia sukar, jadi kita boleh saja memilih pilihan kedua - tinggalkan perdebatan. Pilihlah untuk meninggalkan setiap yang sia-sia. Bukan kerana anda salah, tapi kerana ia tidak akan menjadikan keadaan bertambah baik. Dalam sesetengah situasi, silence is golden.  Biarkan mereka sendiri, lama-lama nanti, dah penat tak dilayan orang, mereka akan senyap sendiri.

Masa yang dibiarkan pergi ; samaada dengan mengkritik orang, atau berhujah secara bodoh (baca:melulu) adalah kerugian untuk kita. Hidup adalah pilihan, dan pilihlah dengan baik, kerana kita akan dipersoal terhadap setiap pilihan kita.

Semoga Allah redha.










  
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...