insyaAllah. bersama kita berkongsi ilmu ;)

Tuesday, February 23, 2010

MUSAFIR vs MAT DESPATCH


Acapkali tertangkap pada gegendang telinga, Muslim hari ini bukan sedikit ilmu agama di dada mereka, bukan sedikit ayat Quran, hadis yang berlegar di kepala, namun diri mereka sebenarnya masih jahil. Pada pandangan Allah, bukan sebanyak mana titis ilmu yang kau berjaya miliki, tapi sebanyak mana yang berupaya kau amalkan~

Analogi mudah untuk proses penghadaman akal, seorang musafir yang tersesat di tengah hiruk pikuk kota, keliru dengan jalan mana yang harus dipilih, simpang mana yang harus ditentukan, signboard mana yang harus dijadikan panduan. Dan seorang musafir itu menjadi resak, sesak dadanya, gelisah pemikirannya. Kemana aku selepas ini?Siapa yang patut ku bertanya? Dibezakan pula kepada peon si penghantar surat di pejabat berpusat di ibu kota. Juga berhadapan dengan situasi yang sama dengan si musafir, tapi peon tidak gelisah, jauh sekali gundah gulana. Segala simpang, short-cut, traffic light terlukis di minda.

Berbalik kepada kehidupan kita, kita lah sebenarnya si musafir yang terpanar dek laluan yang berjuta. Kita lah si musafir, yang keliru simpang hidup mana yang harus dipilih pada bumi Allah ini. Kita jugalah musafir yang tidak tahu mahu bertanya siapa, ini di mana itu kemana. Musafir yang resah hatinya, kerna tidak menafsirkan jalan yang mana harus dilangkahi. Dan redha Allah lah destinasi kita. Berupayakah kita mendamba cinta Allah di sebalik kesesatan ini?

Musafir itu tahu, jalan ini tidak akan membawanya ke destinasi pilihan, namun degilnya mengatasi segala. Alpanya kita pabila sengaja mencari murka Allah dengan tidak menunaikan haknya, penyempurnaan solat, dari sudut kuantiti dan kualitinya, berbuat baik sesama manusia etc. Dan walaupun kita tahu, yang itu bukan jalan yang membawa kita kepada Allah, tuntutan nafsu menguasai jiwa, ego seorang hamba yang tidak membawa kemana, kita tetap tidak BERUBAH. Masih hidup dalam dunia rekaan sendiri, bertuhankan nafsu.

Lalu, seorang kita tidak langsung berfikir, bila harus dia berubah, sekurangnya berhenti bertanya, mereka yang ma’ruf, kemana jalan ini akan membawanya. Lucunya, kehidupan yang penuh GEMBIRA, dia merasa PUAS, dan sedikit pun tidak terlintas, yang inilah PENGUJIAN Allah buatnya, sekaligus untuk menambah kesesatan. “ Aku tak solat pun, tapi tetap dapat apa yang aku nak.” Dan seorang kita, langsung tidak pernah berubah. Astaghfirullah~

1 comment:

izzatghazali said...

N3 utk sy, kita dan mereka~

sedarlh wahai manusia~

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...